Jom ikut saya

Sunday, September 28, 2014

Hari Ini Bukan Semalam

"Hari ini adalah kenyataan, 
esok adalah impian, 
Dan lusa belum ada kepastian....."

Hai hai hai bertemu lagi dalam medan Ashabul Yameen. Masih setia dengan deejay lapok ni? Terima kasih sebab masih sudi nak mai jenguk-jenguk blog yang usang lagi sunyi coretan Syimir Yunusi yang dah makin hari makin sepi. Apa habaq semuanya? Hope ampa semua sihat walafiat dan bahagia selalu laa noh..

Ok, hari ni aku nak story pasai diri aku pulak. Boleh kan? Lepas dua tiga bulan aku sambung mengaji ni, aku mula rasa selesa dengan hidop aku laa ni. Everything seems to be on my side. Nothings are against me. Tu apa yang aku rasa setakat ni laa. Study, kawan-kawan, lecturer, kebahagiaan, semua macam berpihak kat aku laa. Sesuatu yang aku tak rasa masa aku study dari tahun 2010-2013. Haa, yang paling syoknya laa ni, semua classmates dah boleh join sekaki bila buat apa-apa. Satu benda yang amat aku pentingkan time college life.


classmates bersama Madam Aida (tengah) on her last day sebelum dia cuti bersalin. Madam ajaq teori comm, subjek yang aku buat short movie. Nak tgok bleh pi kat youtube search Social Exchange Theory KPTMKL.

Saturday, September 20, 2014

Pencuri Paling Hebat

Assalamualaikum. Bertemu lagi. Lama tak update kan? Ok, kali ni aku nak share pasai pencuri? Eh? Kenapa pencuri? Apa kaitan aku dengan pencuri? Ok jum sama-sama baca kisah aku kali ni. 

Pasai pencuri ni, kampung aku ni banyak pencuri. Macam-macam benda hilang. Baru-baru ni pisang baba aku pun kena curi. What de heck? Pisang pun kena curi? Haa, tu laa hebatnya pencuri kampung ni. Pisang yang pishang tu pun kena curi. Benda tu elok tergantung kat pokok tunggu nak masak pun kena cantas. Memang dasar pencuri yang kerjanya mencuri laa kan.. Takdak keja apa pisang pun jadi mangsa. Yang herannya depa suka buat kerja time aku takdak kat sini, cuba kalau depa buat kerja time aku ada, mau makan samurai laa. Aku pun teringin nak test power samurai tu kat tangan orang. Haha.

Di HQ Liwa Fajr Sham Al-Islamiyah


Sebenaqnya aku bukan nak ceta pasai pencuri yang suka mencuri ni. Tapi aku nak share pasai curi yang lain. Curi yang positif dan berpahala. What?! Curi pun dapat pahala ka? Haa, ada. Ampa jangan tak tau yang ada curi yang berpahala. Meh aku ceta bagi..


Sunday, July 27, 2014

Medan Juang Yang Baru

Assalamualaikum geng.. sudah berbulan bulan lamanya blog aku ni sepi tapi viewers still tak berganjak. Tima kasih sebab masih setia bersama MSMY. So apa yang buat aku terlalu busy ni? Haha. Untuk pengetahuan ampa semua, aku dah kembali ke medan buku dan pen. Lepas lama berehat dari buku dan pen ni sejak 'meninggalkan' UiTM Penang, aku sambung belajaq balik dalam bidang komunikasi. Kos kali ni aku amek Diploma in Corporate Communication. Ekceli aku minat mass comm sebab aku ni teringin nak jadi orang-orang femes, tu dulu laa. Laa ni femes tu aku dah pernah rasa since terbitnya Love Yasmin dan bagi aku femes tu tak syok pon sebenaqnya. Aku terpaksa lupakan perangai 'gila' aku memaki hamun orang-orang yang aku tak puashati untuk jaga 'nama'. Ya laa, kat fb tu punya berlambak add aku. Kalau dulu fb aku tu setakat member-member yang aku betui-betui kenai jaa, dok ada dalam 400-500 orang jaa...nak cakap apa pun ikut suka jaa hentam.. laa ni lepas Love Yasmin boommm!, friendlist nak mendadak sampai ke 3000 orang, nak kena cover sikit bahasa sebab tak semua betui-betui kenai kita. Tapi bila aku dah semak sangat dengan update dari orang-orang yang aku tak kenai asyik penuh kat newsfeed, aku pun me'remove'nye pun adoi semua yang aku tak pernah sembang. laa ni tinggai laa 1500 lebih-lebih..

Apa yang melalut pasai fb plak ni? Aku nak ceta pasai medan baru kan? Aku kat KPTM KL ni sejak 21 Jun 2014. Kalau boleh kat sini aku nak lupakan kisah-kisah gelap aku kat UiTM. Haha. Bajet gelap sangat laa tu melawan pemerintah. Ok dah. Lupakan kisah lalu. Buka buku baru. Kat sini aku takdak letak harapan tinggi-tinggi macam masa aku masuk UiTM dulu. Aku dah tak berkenan nak jeles tengok gambaq-gambaq orang terpampang kat banner lagi. Aku dah tak berharap dalam hati yang satu hari nanti muka aku ganti gambaq tu sebab pengalaman aku kat UiTM jadi orang macam tu sangat sakit kalau kita jenis nakkan pembaharuan. So disini apa yang aku tetapkan dalam hati aku cuma aku nak pulun ngaji, bawak balik diploma dengan pointer the highest aku boleh dapat dan target aku, aku nak sambung ngaji pi Turki. Syok dok Turki, pengalaman pi sana dua minggu memang best life kat Turki ni.

Di Kota Konstantinople


So benda first aku nak ceta pasai KPTM KL mesti laa kawan baru kan? Even depa ni semua baru fresh dari sekolah, tapi tak nampak langsung macam baru habeh sekolah. Semua nampak hebat, nampak matang. Tapi 

Thursday, February 13, 2014

Bukan Kerna Nama

Assalamualaikum, hello..helloo,, masih ada kaa orang baca blog yang dah jadi pusaka ni? Hehe. Sebenaqnya banyak sangat benda aku buat. So, takdak masa nak menaip dalam blog ni. Haa, ampa semua apa habaq? Ada baik ka? Ada ceria ka? Ada bahagia ka? Sebelum aku proceed dengan benda yang aku nak sampaikan ni, ampa hayati lagu ni dulu. Kena tepat, padat dan betui dengan apa yang aku nak tulis pada pagi yang ceria meria hari ni.. Perghhh, bahasa baru mana tak tau aku hentam.. Pernah dengaq ka 'ceria-meria' ? Haha. R.I.P Bahasa Melayu.



Amacam? Dah habis layan lagu ni? Dapat apa mesej dia? Hmm, ada benda yang disebutkan dalam lagu ni adalah satu dari point penting aku hari ni.. "Aku menulis bukan kerna nama... Kerna sifat kasih, pada sesama insan.. dan menyatakan kasih sayangku..".. Kenapa tiba-tiba aku cakap macam tu? Sebab ada yang mula reka-reka cerita dan bersangka buruk dengan apa yang aku dah buat sebelum ni..

Tuesday, September 10, 2013

Love Yasmin 2

Assalammualaikum....

Apa habaq orang kampung? Mudah-mudahan sihat walafiat nuh. Lama tak bertemu di sini. Kesempatan ni, aku nak habaq kat ampa, aku final exam hujung bulan ni. Doa-doakan aku naa. Semoga aku cepat menghampiri impian aku ke Gaza.

Blog aku laa ni bukan untuk diri aku dah. Banyak digunakan untuk hal novel Yasmin. Yalah, dah aku sendiri pilih nak terjun di tengah masyarakat, kena laa terima dan korbankan setiap inci ruang masa dan ketika untuk berkongsi perkara yang aku buat. Hehe. Takpa. Nanti bila dah berakhirnya musim novel, kita cerita laa pasai diri kita balik. Boleh kan?

Hari ni merupakan hari terakhir pembayaran untuk cetakan ketiga. Macam biasa laa. Orang main-main jaa banyak. Time buku dah takdak, bukan main mintak. Bila aku nak cetak, pakat senyap sunyi. So, laa ni aku terpaksa laa buat pinjaman 'ah long' dulu nak cetak buku. Pastu aku ingat nak letak kat kedai-kedai yang sudi amek buku aku. Tapi ampa jangan harap laa aku nak letak kat MPH, Borders, POPULAR dan sebagainya. Memang bukan tempat aku laa. Depa tu mai novel-novel gempak plus jumlah yang banyak. 

Beberapa hari lepas ada aku sembang online dengan penulis novel fixie. Dia pun juai kecik-kecik macam aku. Dia kata normal laa perangai manusia macam tu. Time takdak sibuk nak mencari. Suka kecewakan hati orang-orang kecik macam kami ni. Tapi dia kata jangan putus asa. As long as kita ada base, ada member yang membantu. Kita boleh survive punya. Lagi pulak dia kata kita kena pandai cari peluang. Dia suka cara aku amek peluang masa orang tertanya-tanya pasai Yasmin. Dia kata jalan aku pilih betui. Cuma jangan mudah kalah dengan 'setan manusia'. Aku jadi semangat balik laa bila sembang dengan dia. Dia laa ni dah berjaya dalam bidang novel fixie dia. Dah masuk POPULAR pun. Dahsyat!

Wednesday, July 17, 2013

Anugerah Yang Tak Ternilai



Assalamualaikum. Amacam semua readers? Ada ok seminggu posa? Haha. Amacam terawih? Syok. Aku tak berpeluang lagi nak berjemaah terawih selama seminggu ni. Urusan dunia melebihi segalanya. Boleh menang pertandingan lembu terbodoh antara lembu-lembu bodoh sedunia sebab membenarkan dunia mengatasi akhirat kan? Huhu. Nauzubillah. Aku akan pastikan lepas ni aku akan berjemaah di masjid sampai habeh Ramadhan ni. 

At the same time, aku nak habaq yang aku on diet. Haha. Puih! Hat tu pun nak habaq ka met?! Simpan senyap-senyap dah laa. Nanti bila dah berjaya biaq orang terkejut laa tengok ang kembali ke zaman kegemilangan. Haisshhh! Tak surprise langsung. Ok. Aku diam wahai diri keduaku. Tapi aku nak share jugak sikit. Aku on diet. Dah 3 hari aku tak makan nasi, just berbuka dengan susu dan roti gardenia. But today tergoda dengan nasi kedai. Haiyooo, dah terlanggaq pantang. Makan nasi lauk sahun dengan teloq dadar. Tapi aku menahankan diriku ya adoi dengan mengambilnyee pun nasi satu setengah senduk mak aihh. Haha. Lama dah tak update, jadi gila laa sat. Sori..

Thursday, May 16, 2013

Guru Oh Guru

Assalamualaikum! Kembali lagi kat sini setelah beberapa hari menyepi? Macam laa ada orang rindu kat aku kan? Haha. Perasan ada orang dok tunggu nak baca blog. Ceh! Jangan harap laa. Femes pun sebab jadi writer novel Yasmin jaa. Haha. Tumpang nama orang jaa. Jangan berangan laa syimet oi!

Sempena dengan perlawanan Europa League malam ni. Perlawanan Chelsea menentang Benfica dijangka sengit dengan kemenangan of kos laa milik Chelsea. Haha. No way Benfica menang. Kita bagi peluang sama Bayern balas dendam Champions League. Tu pon kalau dia boleh kalahkan dortmund laa kan. WTF pulak aku pi sembang pasai bola padahal tajuk pasai guru.

Le Me : 2009

Disebabkan selama 4 bulan aku berkecimpung dan terkepompong dalam bilik untuk siapkan novel, jangan laa rasa meluat atau benci dengan bahasa baku yaa. Dah terbiasa. Haha. Ada jugak yang komplen: "Wei blog ang tak sedap macam dulu laa. Skema!" "Mana loghat utaqa yang sempoi? Aku baca bloq ang sebab nak belajaq istilah utaqa!" Marahnya depa. Ok, aku lupakan keformalan. Kembali kepada kegilaan ok?

Monday, April 29, 2013

Yasmin : Suatu Penantian

Assalamualaikum. Lama tak update blog. Ramai yang inbox FB tanya kenapa lama tak update. Hmm. Sori laa, sebulan dua ni aku busy sangat. Dengan hal pengajian, hal peribadi, hal bangang abadi dan macam-macam hal lagi.

Seperti yang diketahui, aku dah tamat mengarang novel Yasmin. Menanti untuk dicetak dan diedarkan kepada para pembeli yang telah membuat bayaran. Tadi aku jumpa penerbit. Dia mintak tangguh tempoh cetakan. Dulu janji dua minggu, tadi aku pi jumpa. Dia kata sebulan pulak. Manusia ni macam-macam. Mentang-mentang laa aku baru. Senang jaa depa nak mainkan aku kan. Banyak benda yang terkilan laa, daripada buyers yang tak bertanggungjawab sampai kepada penerbit yang tak menepati janji. Tapi alasannya berpunca daripada kelewatan aku bayaq deposit. So, kita terpaksa tanggung kelewatan sebab manusia yang suka tangguh bayaran sehingga last minit. Haiyooo~



Pastu tadi dia pun buka laa file yang terkandung semua. Dia suruh aku edit pulak macam-macam. Aku rasa macam nak putus asa pun ada. Tapi tu bukan cara aku. Aku dari kecik lagi pantang mengalah. Orang lain takut hantu, aku cabaq hantu. Haha. Berani terlebih. Ni malam ni aku dok edit laa mengikut kemahuan dia. Hmm. Banyak weh.

Thursday, March 7, 2013

Menikmati Malam Jumaat

Hai hai Hai. Again bersama aku. Malam jumaat yang mulia ni aku nak kongsi satu benda yang bez. Haha. Sesuatu yang hanya boleh dinikmati oleh insan-insan yang terpilih dan juga yang berkemampuan menikmati. Wah wah. Macam bez jaa kan?


unsolve mystery. at 3a.m

Sebelum tu aku nak tanya ampa laa. Kenapa orang tua-tua selalu kata malam jumaat ada hantu. Ampa boleh agak dak kenapa? Apa memang hantu ada malam jumaat jaa ka? Bila dah melewati alam-alam berbeza baru aku paham maksud disebalik malam jumaat banyak hantu. Sebenaqnya orang tua-tua saja nak cover line jaa. Konon malam jumaat tu ada hantu, padahal depa yang nak jadi 'hantu' malam tu. Haha.

Depa saja suruh ampa masuk bilik. Tidoq awai semoga perjalanan mereka berjalan lancar pada malam tu. Tu laa apa yang aku mula sedaq laa ni. Maaf kalau agak kuning warnanya. Sebenaqnya, hantu ni hanya ada dalam kepala kita jaa. Bukan ada depan mata pon. Bila kita pikiaq ada hantu kat sudut bilik, then minda kita akan mula membentuk segala perkara yang berkaitan hantu maka jadilah hantu disudut bilik. Padahai kat situ gelap jaa takdak apa. Otak kita yang mereka cipta hantu untuk menakutkan diri sendiri.

Tuesday, March 5, 2013

Hargai Ketika Bersama

Kereta dihentikan betul-betul di hadapan rumah. Pintu pagar automatiknya terbuka. Perlahan kereta dihalakan ke dalam garaj.


“Horey! Papa balik!” Kelihatan anak-anaknya berlari mengiringi keretanya.
“Tepi! Bahaya tau tak?” Jeritnya.
Anak-anak termanggu. Cahaya kegembiraan di wajah mereka pudar.
“Aimin bawa adik ke belakang.” Arahnya pada anak yang sulong.

Pulangnya petang itu disambut dingin oleh anak-anak. Isterinya turut terdiam bila mendengar anak-anak mengadu tentang papa mereka.

“Papa penat. Aimin bawa adik mandi dulu. Mama siapkan minum petang. Lepas minum papa mesti nak main bola dengan kita,” pujuk Laila.
Dia yang mendengar di ruang tamu hanya mendengus. Seketika kemudian terdengar hilai tawa anak-anaknya di bilik mandi. Dia bangun.

“Hah! Main air. Bil bulan ini papa kena bayar dekat seratus. Cepat! Tutup paip tu! Buka shower!” Sergahnya. Suara yang bergema mematikan tawa anak-anaknya.

“Asal saya balik rumah mesti bersepah. Kain baju berselerak. Apa awak makan tidur aje ke duduk rumah?” sambungnya kembali bila isterinya terpacul di belakang pintu.

“Anak-anak pa. Diorang yang main tu. Takpe nanti mama kemas. Papa minum ye. Mama dah siapkan kat taman.” Balas isterinya lembut.
“Fail saya kat depan tu mana?”
“Mama letak dalam bilik. Takut budak-budak alihkan.”
“Boleh tak awak jangan usik barang-barang saya? Susah tau tak? Fail tu patutnya saya bawa meeting tengahari tadi.” Rungutnya sekalipun di hati kecil mengakui kebenaran kata-kata isterinya itu.
Suasana sepi kembali. Dia menarik nafas berat. Terasa begitu jauh berbeza. Dia tercari-cari riuh suara anak-anak dan wajah isterinya. “Laila” Keluhnya Akhirnya dia terlena di sofa.

“Saya nak ke out station minggu depan.”
“Lama?” Soal Laila.
“Dalam seminggu.”
“Cuti sekolah pun lama. Mama ikut boleh?”
“Budak-budak? “
“Ikut jugalah.”
“Dah! Takde! Takde! Susah nanti. Macam-macam diorang buat kat sana . Tengok masa kat Legacy dulu tu..”
“Masa tu Amirul kecik lagi.” Balas Laila.

Wajahnya sayu. Dia masih berusaha memujuk biarpun dia tahu suaminya tak mungkin berganjak dari keputusan yang dibuat. Tak mungkin peristiwa Amirul terpecahkan pinggan di hotel dulu berulang. Anak itu masih kecil benar sewaktu ia berlaku. Lagipun apa sangatlah harganya pinggan itu malahan pihak hotel pun tak minta ganti rugi.

” Bolehlah Pa ! Lama sangat kita tak ke mana-mana.”
“Nak jalan sangat Sabtu ni saya hantar awak balik kampung,” Muktamad!

Demikianlah seperti kata-katanya. Anak-anak dan isterinya dihantar ke kampung. Laila tak merungut apa-apa meskipun dia tahu isterinya berkecil hati. Anak-anak terlompat riang sebaik kereta berhenti di pengkarangan rumah nenek mereka. Tak sampai setengah jam dia telah bergegas semula untuk pulang. Bapa mertuanya membekalkan sebuah kitab lama.

“Cuba-cubalah baca. Kitab tu pun abah ambil dari masjid. Dari mereka bakar abah ambik bagi kamu!”
“Manalah saya ada masa..”
“Takpe..pegang dulu. Kalau tak suka pulangkan balik!” Dia tersentak dari khayalannya.
“Kalau tak suka pulangkan balik!” Kata-kata itu bergema di fikirannya. Dia rasa tersindir.
Tahukah bapa mertuanya masalah yang melanda rumahtangganya itu? Bukan..bukan tak suka malah dia tetap sayang sekalipun Laila bukan pilihannya. Dunia akhirat Laila adalah isterinya. Cuma..
“Mizi, makan!” Panggil ibunya yang datang menemaninya sejak seminggu lalu. “Jangan ikutkan hati. Yang sudah tu sudahlah.”
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...